Kamis, 20 Desember 2018

Elon Musk Indonesia Itu adalah Victor Wirawan

Langit senja kala itu nampak sangat cantik, aku menatapnya dari balik kaca di ruangan yang cukup dingin, bukan tanpa alasan aku di sana, tepatnya sedang menunggu kehadiran Elon Musk di ruangan itu. Sementara yang lain berbincang satu sama lain, aku sibuk dengan ponsel dan pikiranku yang lain.

Lima belas menit kemudian, pintu terbuka dan terlihat sosok pria berwajah oriental menyalami semua yang hadir dengan logat Jawanya. Lho, katanya Elon Musk, masa logatnya Jawa? Jangan protes dahulu, aku belum selesai, pria yang baru menginjak hari jadinya ke-35 pada 23 November lalu ini sangat mengidolakan Elon Musk.


Baginya, Elon Musk adalah idola, tapi nyatanya VictorWirawan adalah Elon Musk Indonesia, aku akan ceritakan kenapa beliau bisa disandingkan dengan orang dari Afrika Selatan itu. Kami berbincang, mengutarakan pertanyaan dan mendengarkan penjelasan beliau sambil menikmati makan malam, ya, tidak formal cenderung sangat santai, tipis sekali jarak antara pengusaha dan blogger.

Bukan hanya acaranya yang tidak formal, tetapi beliau pun hanya mengenakan jeans, kaos, dan jas berwarna senada, berjiwa muda sekali, setiap melihat beliau selalu saya rasakan semangat yang luar biasa, antusias terhadap apa-apa saja yang dibicarakan. Ada yang menarik saat beliau melepas jasnya, di bagian dada sebelah kiri ada lambang yang bertuliskan Baran Energy. Hmmm, apa itu?

Ini ada hubungannya dengan “Victor Wirawan adalah Elon Musk Indonesia”. Tahu, kan, Elon Musk? Pengusaha dengan ide-ide yang selalu maju selangkah, pemilik banyak perusahaan, bisa cek di Google untuk lebih lengkapnya. Salah satunya adalah Tesla, produk yang digunakan untuk menyimpan energi dari solar panel.

Victor Wirawan menciptakan Baran Energy, dimana itu merupakan substitusi Tesla. Sebagai pemuda Indonesia beliau berharap negaranya bisa setara dengan negara maju lainnya, dengan adanya Baran yang menjadi sebuah kebanggaan. Baran ada untuk membantu mengubah energi konvensional menjadi energi yang lebih bersih dan ramah lingkungan.

Baran Energy sebagai produk asli Indonesia ingin ikut berpartisipasi untuk mengembangkan energi terbarukan, mengembangkan ekosistem baru yang tidak bergantung pada fosil dan batubara. Beliau berpikir, kenapa Indonesia enggak bisa bersaing dengan negara lainnya? Kenapa Indonesia konsumtif. Baran Energy sebagai karya Indonesia juga punya peluang membuka lapangan pekerjaan baru dan anak bangsa yang punya talenta bisa kolaborasi biar Indonesia bisa bersaing dengan Tesla.

Banyak yang bilang Baran menyaingi PLN, memang bisa dibilang begitu, karena kehadiran Baran ini sebagai substitusi atau alternaif baru yang jadi gaya hidup baru dan bisa dinikmati generasi penerus. Tonggak perubahan industri baru di bidang energi.

Bukan berniat kompetisi dengan PLN, tapi untuk membantu mengatasi pemenuhan kebutuhan energi. Ada satu lembaga pendidikan di Indonesia yang bayar listrik setiap bulannya mencapai 500 juta rupiah. Itu baru satu lembaga, sedangkan kita bisa lihat betapa banyaknya lemaga sejenis, industri bahkan pemukiman yang membutuhkan listrik. Dari sini, bisa menjadi peluang bagi PLN untuk bekerja sama dengan Baran Energy.

Balik dulu ke Elon Musk dari Afrika Selatan, Elon yang dari negara terbelakang saja bisa menciptakan Tesla. Victor Wirawan membuktikan bahwa Indonesia juga bisa, lho, dengan menciptakan Baran Power Energy yang fungsinya seperti Power Bank, sebagai penyimpan energi namun energi yang berasal dari sinar matahari, bisa dipakai untuk banyak rumah, perusahaan, juga industri.

Dari informasi yang aku dapat tentang Elon Musk, ada beberapa fakta menarik antara Elon Musk dan Victor Wirawan, mereka sama-sama dari bukan negara maju. Sama-sama visioner, keduanya bisa melihat selangkah di depan apa yang menjadi peluang. Keduanya punya insting yang kuat dalam menjalankan bisnisnya. Satu lagi, keduanya punya semangat yang enggak akan redup.

Penciptaan Baran Energy berawal dari kesulitan Victor Wirawan mendapatkan Tesla. Aku tanya, kenapa saat itu beliau membutuhkan Tesla? Jawabannya adalah ingin perumahan yang dipasarkannya menggunakan Tesla. Tapi karena Tesla belum masuk di Indonesia, akhirnya pria pecinta anak-anak ini berpikir bagaimana kalau dia saja yang membuat produk seperti Tesla.

Work hard until your idol become your rival, sudah dibuktikan olehnya yang mengidolakan Elon Musk dan kini keduanya menjadi rival dalam bisnis energi baru terbarukan. Penyuka tahu campur dan tahu tek-tek ini enggak pakai lama dalam menciptakan Baran Energy, beliau langsung menjalankan saja, karena  percaya nantinya ada satu momentum yang akan mengangkat Baran.

Victor Wirawan (dok. Pribadi)

“Seseorang ingin menjadi besar bukan karena uangnya, tapi karena ingin mengubah sesuatu menjadi lebih baik. Kalau hidup enggak bisa menikmati seperti mainan, maka akan susah.” – Victor Wirawan –


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hola, siapa pun anda, terima kasih sudah mampir. Semoga anda membacanya dengan seksama dan dalam tempo secukupnya.